Back Order: Pengertian, Penyebab, dan Cara Mengatasi

Hanif 31 Aug 2023 5 Menit 0

Ketika pelanggan tidak puas karena harus menunggu, reputasi bisnis bisa terpengaruh. Pelanggan yang tidak puas mungkin akan memberikan ulasan negatif dan tidak merekomendasikan bisnis Anda kepada orang lain.

3. Mengganggu Alur Bisnis

Back order dapat mengganggu operasional bisnis. Misalnya, staf mungkin harus bekerja lebih keras untuk mengelola pesanan yang tertunda dan berkomunikasi dengan pelanggan yang tidak puas.

4. Biaya Operasional Meningkat

Menangani back order dapat meningkatkan biaya operasional. Misalnya, biaya pengiriman mungkin meningkat jika harus mengirim barang dengan metode pengiriman yang lebih cepat untuk memenuhi kebutuhan pelanggan.

5. Kehilangan Penjualan

Beberapa pelanggan mungkin memilih untuk membatalkan pesanan mereka atau membeli dari pesaing jika mereka harus menunggu terlalu lama. Hal ini dapat menyebabkan kehilangan penjualan dan pendapatan.

6. Menurunkan Daya Saing

Jika bisnis terus-menerus mengalami back order, pelanggan akan beralih ke pesaing yang dapat menyediakan barang dengan lebih cepat. Hal ini dapat menurunkan daya saing bisnis di pasar.

7.Menyulitkan Perencanaan dan Pengelolaan Inventori

Back order bisa menyulitkan perencanaan dan pengelolaan inventori. Anda mungkin harus mengubah rencana produksi atau pengiriman untuk mengatasi kekurangan stok, yang bisa menjadi sangat rumit dan memakan waktu.

Meskipun back order bisa menimbulkan banyak masalah, penting untuk diingat bahwa terkadang hal ini tidak bisa dihindari, terutama jika terjadi peningkatan permintaan yang tidak terduga. Yang penting adalah bagaimana Anda mengelola situasi tersebut dan berkomunikasi dengan pelanggan Anda.

ADVERTISEMENT

Cara Mengatasi Back Order

Meskipun terkadang tidak bisa dihindari, ada beberapa langkah yang bisa diambil untuk mengatasi back order dan meminimalkan dampaknya pada bisnis Anda:

1. Komunikasikan dengan Pelanggan

Jika terjadi back order, pastikan untuk berkomunikasi dengan pelanggan secepat mungkin. Beri tahu mereka tentang situasi tersebut, berikan estimasi waktu pengiriman yang baru, dan tawarkan opsi untuk membatalkan pesanan atau memilih produk alternatif jika memungkinkan.

2. Tingkatkan Efisiensi Produksi

Optimalkan proses produksi Anda agar lebih efisien, sehingga Anda dapat memenuhi permintaan dengan lebih cepat.

3. Perbaiki Peramalan Permintaan

Gunakan metode peramalan permintaan yang lebih akurat untuk memprediksi berapa banyak barang atau jasa yang akan dibutuhkan pelanggan.

4. Kelola Inventori dengan Lebih Baik

Pertahankan tingkat stok yang memadai dan gunakan sistem pelacakan inventori yang efektif untuk menghindari kekurangan stok. Inventory control adalah cara pengelolaan back order agar hal ini tidak terjadi.

5. Kembangkan Hubungan dengan Pemasok

Kembangkan hubungan yang baik dengan pemasok Anda dan pastikan mereka dapat diandalkan dan dapat mengirimkan barang tepat waktu.

Dengan mengimplementasikan langkah-langkah ini, Anda dapat mengatasi back order dengan lebih efektif dan meminimalkan dampak negatifnya pada bisnis Anda.

Akhir Kata

Sekarang sudah mengerti kan, apa itu back order?

Back order adalah situasi yang tidak ideal dan bisa menimbulkan berbagai dampak negatif pada bisnis Anda, mulai dari menurunnya kepuasan pelanggan hingga meningkatnya biaya operasional. Namun, dengan langkah-langkah proaktif dan pengelolaan yang efektif, Anda dapat mengatasi back order dengan sukses dan meminimalkan dampaknya.

Ingatlah untuk selalu berkomunikasi dengan pelanggan, meningkatkan efisiensi produksi, memperbaiki peramalan permintaan, mengelola inventori dengan lebih baik, mengembangkan hubungan dengan pemasok, dan pertimbangkan untuk menggunakan pengiriman drop. Dengan demikian, Anda dapat memastikan kepuasan pelanggan, mempertahankan reputasi bisnis, dan tetap kompetitif di pasar.

Demikian artikel ini, semoga bermanfaat bagi Anda dan bisnis. Jika memiliki pertanyaan atau ingin berbagi pengalaman mengenai back order, silakan tinggalkan komentar di bawah ini.

 


Baca juga artikel menarik seputar Ekspedisi & Logistik di pluginongkoskirim.com yang terkait dengan logistikatau artikel lainnya dari Mufid Hanif. Untuk informasi lebih lanjut atau kebutuhan lainnya, Anda bisa menghubungi kami melalui support@tonjoo.com


Sumber:

Pengertian Backorder, Penyebab dan 5 Cara Sederhana dalam Mengantisipasinya – https://accurate.id/marketing-manajemen/pengertian-backorder/

 

Pages: 1 2Lihat Semua

Bagikan ke:
Diarsipkan di bawah:
Hanif
Ditulis oleh

Hanif

hi, I'm a SEO content writer with interest on business, entrepreneur, digital marketing, and many more

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *