Cara Jualan di Instagram untuk Pemula agar Laris Manis

Posted on 29 Jun 2020 By Ifan Prasya
ADVERTISEMENT

Buat Anda yang ingin fokus jualan di Instagram, kami berikan panduan ringkas yang bisa diikuti langsung.

Panduan ini memuat cara membuat akun bisnis, melengkapi profil, mengisi konten post, stories, IG TV, sampai melipatgandakan follower lewat IG Ads.

Mari kita mulai.

ADVERTISEMENT

Mulai Jualan di Instagram

Langkah awal yang mudah sekali untuk dilewati. Buat akun bisnis dan melengkapinya supaya menarik audiens untuk klik follow.

Buat Akun Bisnis

Langkah pertama, Anda perlu mengubah profil Anda menjadi akun Bisnis. Caranya seperti ini:

  1. Masuk ke aplikasi Instagram.
  2. Tap menu Settings.
  3. Tap menu Account.
  4. Tap menu Switch to Business Account.
  5. Tunggu sebentar, lalu pada halaman connection silakan pilih salah satu Fanpage Bisnis Anda.
  6. Tap Simpan.
  7. Selesai.

Kini Anda sudah bisa melihat insight audiens dengan lebih lengkap, serta mendapat fitur khusus akun bisnis.

Fitur lengkapnya seperti ini:

  • Insight
    – Jumlah tayangan profil
    – Lokasi audiens terbanyak
    – Jam-jam saat audiens online/aktif
    – Post-post dengan kinerja paling OK
  • Tombol CTA
    – Action Button
    – Contact
  • Quick Replies
    – Template untuk merespon pertanyaan audiens yang sering ditanyakan

Foto Profil Keren

Pasang foto profil yang memikat, branded, dan terlihat tidak asal-asalan. Beberapa kriteria yang bisa Anda ikuti:

  • Logo / icon untuk brand
    – apabila ada kata-kata, bisa dibaca jelas
    – kalau terlalu panjang, bisa pakai ikon saja
    – background kontras dengan tulisan / ikon
  • Wajah close-up untuk influencer
    – bagusnya menghadap ke kanan kalau dilihat dari layar
    – simpel dan tidak terlalu banyak pernak-pernik
    – background cerah

Lengkapi Bio Menarik

Maksimalkan bio akun Anda dengan kriteria berikut:

  • Nama profil –> mengandung kata kunci produk yang Anda jual
  • Kategori –> sesuaikan dengan industri bisnis Anda
  • Bio –> cantumkan benefit yang Anda tawarkan lewat produk yang Anda jual
  • Link bio –> website jualan atau kumpulan navigasi seperti linktr.ee
  • Lokasi –> sebutkan lokasi sesuai target market Anda

Rutin Posting Konten

Langkah yang lumayan menguras waktu saat jualan di Instagram, yakni membuat konten. Jenisnya apa dan bagaimana cara buatnya, silakan disimak.

Upload Konten Relevan

Buat konten yang relevan untuk audiens Anda. Cari masalah mereka apa, lalu berikan solusinya kepada mereka.

Jenis-jenis konten menarik yang bisa Anda buat:

1. Microblog

Microblog bersifat educational. Lebih fokus pada masalah audiens, kemudian kita mencoba mencarikan solusinya.

Konten utamanya tetap menggunakan kata-kata, tetapi dibalut dengan grafis yang mampu memanjakan mata.

Fitur ini memaksimalkan jumlah post dalam karosel Instagram, yakni maksimal 10 post.

2. Infografis

Infografis jauh lebih praktis, semua informasi dikemas dalam 1-4 post saja.

Kemampuan desain jauh lebih dibutuhkan. Karena kita perlu mencantumkan ikon, ilustrasi, data, dan tulisan dengan komposisi yang pas.

3. Quotes

Kalimat motivasi, keluh kesah, pendapat orang berpengaruh; semua yang ada hubungannya dengan kata-kata ringkas namun mengena.

Sejauh ini, ada beberapa akun Instagram yang aktif mengumandangkan quotes. Misalkan, akun seperti @nkcthi, @nksthi, dan lainnya.

Tulis Caption Menarik

Jangan lupakan caption. Audiens tetap akan membaca post Anda sejak kalimat pertama.

Usahakan dalam setiap post Anda, mengandung kerangka berikut:

1. Headline

Buat headline yang sekali membaca saja, audiens sudah tertarik untuk me-klik tombol “Baca selengkapnya“.

Anda bisa belajar mengamati headline dari akun-akun bisnis yang sudah terbukti bagus interaksinya.

Contoh headline caption:

“Cara Meredakan Stress Karena Sibuk Kerja”

Untuk melatihnya, sama seperti menulis judul artikel. Tulis dengan singkat, jelas, namun menggambarkan keseluruhan.

2. Intro

Di bagian intro, silakan Anda beri iming-iming dan janji (yang tentunya Anda tepati) buat para audiens yang membacanya.

Iming-iming ini bisa tips atau solusi yang bisa menyelesaikan masalah pembaca.

Contoh intro caption:

“Memang sih, pekerjaan yang super banyak dengan beban yang begitu berat di pundak, membuat kita merasa kehilangan semangat. Tapi ternyata, hal ini bisa diatasi dengan langkah-langkah yang sederhana.”

3. Isi Cerita

Berceritalah sesuai fakta, boleh menggunakan rima kata supaya makin indah dibaca. Atau, kata-kata yang menggugah emosi pembaca.

Isi cerita tentu harus sama dengan headline dan intro seperti yang sudah dijanjikan. Anda harus mencarikan solusi bagi pembaca untuk dituliskan pada bagian isi cerita.

Contoh isi cerita caption:

“Tips yang pertama ialah menuliskan semua yang ada di pikiran kamu sekarang. Tulis dalam secarik kertas, apapun isinya, keluarkan. Buat diri kamu menjadi lebih rileks dengan bercerita lewat kata-kata.”

4. CTA

Call-to-action. Anda boleh isi ajakan apapun yang berhubungan dengan tujuan Anda.

Apabila ingin meningkatkan followers, silakan ajak audiens untuk klik Follow. Atau kalau mau lebih mudah, ajak saja dengan paket lengkap.

Yakni likes, comments, share, save, dan follow.

Contoh CTA di caption Instagram

“Jangan lupa yah, follow akun ini untuk mendapatkan tips-tips menarik di lini masa kamu.”

Sip. Gampang, ‘kan?

Riset Hashtag & Jam Posting

Dua hal ini cukup penting, tapi jarang diperhatikan oleh pegiat konten Instagram. Mari kita bahas satu per satu.

1. Hashtag

Kalau tidak mau repot, Anda bisa langsung mencari hashtag populer lewat fitur pencarian Instagram.

Lalu, Anda kategorikan hashtag tadi sesuai kepopulerannya. Berikut kategori yang bisa dipakai:

  • Total post 100.000 – 500.000 <– Sangat Populer (High)
  • Total post 50.000 – 100.000 <– Cukup Populer (Medium)
  • Total post kurang dari 50.000 <– Niche

Anda bisa pakai semuanya, tentu dengan pembagian yang pas. Maksimal hashtag bisa Anda cantumkan, baiknya di comment –> 10-15 hashtag.

2. Jam Posting

Karena Anda sudah mengaktifkan fitur akun bisnis, maka sangat mudah untuk tau waktu-waktu tertentu saat post Anda punya interaksi bagus.

Caranya seperti ini:

  • Masuk ke aplikasi Instagram
  • Tap menu Insights
  • Tap menu Audiens
  • Perhatikan section Followers, di situ sudah tercantum data-datanya

Kalau Anda ternyata masih bingung memulai bisnis dari mana, silakan baca selengkapnya di Cara Memulai Bisnis Online.


Naikkan Followers IG

Langkah berikutnya untuk meningkatkan engagement atau interaksi, sekaligus menumbuhkan followers dari nol sampai ribuan.

Buat Story Kreatif

Selain konten post yang rutin di-upload, gunakan juga stories Instagram dengan maksimal.

Karena bisa mempertahankan interaksi pengguna supaya tetap aktif memantau akun bisnis Anda.

Beberapa jenis story yang mampu meningkatkan engagement Instagram antara lain:

1. Polling

Secara random, coba deh Anda lempar pertanyaan dengan dua jawaban yang berbeda. Atau, pilih foto A atau B. Pokoknya, apapun yang sifatnya polling.

Tentu dengan tema yang masih berkaitan dengan audiens Anda. Mereka akan jauh lebih interaktif dengan konten polling seperti ini.

2. QnA

Coba sesekali adakan sesi tanya jawab secara bebas. Story semacam ini bisa disebut juga AMA / ask me anything.

Maka, audiens akan menanyakan hal yang membuat mereka penasaran. Atau juga, bisa berupa pertanyaan mengenai masalah yang kerap mereka alami.

3. Quiz

Lagi-lagi, memanfaatkan fitur yang sudah ada di aplikasi Instagram, yakni Quiz.

Anda bisa melempar satu pertanyaan kepada audiens, lalu memberikan opsi jawaban dari A, B, C, sampai D.

Tentu harus Anda desain dulu soalnya, supaya tidak terlalu mudah untuk dijawab, dan tidak terlalu sulit juga.

Nah, kalau ketiga story tadi sudah Anda praktekkan, jangan lupa untuk menunjukkan hasilnya kepada audiens  ya.

Cantumkan pula komentar Anda. Ini akan menumbuhkan kedekatan antara Anda dengan audiens.

Live IG & IGTV

Selain stories, live IG juga bisa meningkatkan interaksi. Nanti, rekaman live-nya disimpan di IG TV.

Kalau Anda bingung mau live apa, berikut beberapa idenya:

1. Ask Me Anything (AMA)

Live yang membuat followers bisa menanyakan apapun. Tapi kalau bisa, Anda tentukan temanya.

Semacam webinar, tetapi lebih kasual dan tidak terlalu formal seperti layaknya presentasi.

Anda cukup tampilkan wajah, atau bisa juga mengajak partner MC, untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan dari followers.

2. Tips Ringan

Konten edukasi juga bisa Anda ubah ke dalam bentuk video. Anda bisa mengedit video lebih singkat daripada YouTube, 1-2 menit saja.

Lalu berikan tips-tips menarik layaknya membuat konten TikTok yang akhir-akhir ini juga viral.

Tips-tips ini bisa Anda upload di IG TV dan ajak followers untuk membagikan video ke stories mereka.

Adakan Giveaway

Cara ini bisa dibilang cukup efektif untuk menambah engagement sekaligus followers akun Instagram Anda.

Anda cukup menyiapkan hadiah seperti:

  • OVO / Dana / GoPay sejumlah min. 50 ribu
  • Bingkisan produk Anda sendiri

Lalu, tinggal membuat pengumuman giveaway lewat postingan dan story akun Anda. Jangan lupa, cantumkan beberapa syarat ikutan giveaway, misalkan:

  • Likes postingan ini
  • Comment dengan jawaban kamu + mention 3 orang temenmu
  • Share postingan ini ke story kamu dan tag (@username)

Selesai. Anda tinggal set pengumuman dan pastikan tidak ada kecurangan ya. Anda bisa pilih pemenangnya random dengan aplikasi pilih pemenang giveaway: Pickerist.

Boost dengan IG Ads

Apabila Anda ingin aktivitas jualan di Instagram bisa lebih cepat dan tertarget, silakan pakai Instagram Ads. Meski berbayar, tetapi cukup worth it untuk digunakan.

Kami menyarankan untuk melakukan campaign lewat Facebook Ads Manager. Bisa Anda akses lewat link berikut:

Tentukan Goal

Langkah menentukan tujuan iklan Anda untuk apa. Ada tiga kategori yang bisa Anda pilih:

  1. Awareness. Supaya jangkauan lebih luas sehingga meningkatkan brand awareness.
  2. Consideration. Supaya bisa lebih fleksibel untuk mengajak audiens klik link toko online, atau bisa juga install aplikasi.
  3. Conversion. Lebih fokus untuk meningkatkan konversi penjualan. Tujuan CTA-nya berupa link pembelian atau landing page.

Set-up IG Ads

Ada 4 hal utama yang perlu Anda atur: audiens, penempatan, anggaran, penjadwalan. Secara garis besar, berikut penjelasannya:

  1. Audiens. Siapa target market Anda. Meliputi: lokasi, usia, jenis kelamin, bahasa, demografi, minat, perilaku, koneksi.
  2. Penempatan. Di mana iklan Anda mau ditampilkan. Karena ini konteksnya Instagram, maka cukup pilih 2: Instagram Feeds & Instagram Stories.
  3. Anggaran. Bisa Anda pilih 2 opsi: 1) Harian; 2) Selamanya. Harian, misalkan budget per hari Rp10.000. Selamanya, misal Anda punya budget 2 juta lalu dihabiskan dalam waktu 2 minggu.
  4. Penjadwalan. Ada 2 opsi: 1) Beriklan sekarang; 2) Ada masa tayangnya (awal – akhir). Silakan pilih sesuai kebutuhan.

Pikat dengan Adcopy

Adcopy alias kalimat iklan, bisa Anda buat dengan rumus yang sederhana, yakni Problem (ungkap masalah), Agitate (perkuat emosi), Solve (berikan solusi).

Membuatnya mirip-mirip dengan panduan caption yang sudah kita bahas di pertengahan tadi.

Ada headline, intro, isi cerita, dan CTA.

Silakan Anda buat sesuai dengan industri produk Anda. Pastikan Anda paham dengan masalah audiens, dan bisa mengeluarkan mereka dari masalahnya.


Nah, bagaimana, sebenarnya jualan di Instagram itu cukup simpel ya?

Bahkan, aktivitas jualannya sangat sedikit. Lebih banyak aktivitas interaksi dengan followers, tukar pikiran, saling canda, dan kehidupan sosial lainnya.

Karena memang, Instagram cukup efektif untuk membangun kedekatan. Barulah, kalau sudah dapat “hati” audiens, berjualan sangat mudah dilakukan.

Baik, itu saja dulu ya. Kalau ada yang ingin ditanyakan, langsung tulis saja di komentar. Selamat praktek! 🙂

ADVERTISEMENT
`
Author
WRITTEN BY

Ifan Prasya

Terampil dalam menyajikan konten unggulan yang renyah & gurih untuk mendapatkan peringkat yang baik di halaman pertama Google.
ADVERTISEMENT

Related Post

Info Lengkap Proses Pengiriman Paket JNE

5 Feb 2019 BY Fadhil Guntur Ashari

Jika berbicara mengenai jasa ekspedisi di Indonesia, nama JNE berulang kali muncul ke permukaan. Siapa yang tak kenal JNE? Bahkan sebelum bisnis online menjamur seperti sekarang ini, JNE telah menjadi …

Cara Lacak Kiriman Paket JNE Tanpa Resi

31 Jan 2020 BY Nisa Husnainna

Cara Cek dan Lacak Kiriman Paket JNE Tanpa Resi – Pernahkah kamu ingin melacak paket tapi kamu kehilangan nomor resinya? Jika tidak mempunyai nomor resi, apakah masih tetap bisa melacak …

[Standar JNE] Cara Packing Barang Yang Benar & Cepat

8 Jan 2020 BY Nisa Husnainna

[Standar JNE] Cara Packing Barang Yang Benar & Cepat – Mempacking barang yang akan dikirimkan untuk jarak jauh maupun dekat tidak boleh disepelekan atau dilakukan dengan seadanya. Pengiriman barang yang …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *