5 Strategi Membuat Email Reminder Pembayaran yang Meyakinkan

Posted on 12 Apr 2019 By Nisa Husnainna

Email Reminder Pembayaran – Tidak semua orang yang menambahkan produk ke keranjang belanja mereka menyelesaikan check-out. Ketika seorang pembeli memberikan informasi kontak mereka (email ataupun nomor ponselnya), lalu ia melanjutkan ke halaman check-out tetapi tidak menyelesaikan pesanan, maka keranjang mereka tersimpan sebagai ‘Abandoned Order‘.

Jika pembeli tidak memasukkan alamat email mereka sebelum meninggalkan check-out, maka Anda tidak dapat mengirimi mereka Email Notifikasi Reminder Pembayaran. Barang-barang di keranjang belanja pembeli pada saat mereka meninggalkan check-out tidak tersimpan.

Baca juga: 7 Contoh Email Reminder Pembayaran yang Terbukti Meningkatkan Penghasilan

ADVERTISEMENT

 

Email Notifikasi Reminder Pembayaran merupakan email yang dikirimkan kepada pelanggan yang telah menambahkan produk ke keranjang mereka, tetapi tidak melakukan check-out. Hal ini memang lumrah terjadi di toko-toko online.

Penyebab yang sangat mungkin terjadi adalah: pelanggan Anda berubah pikiran. Maka dari itu mungkin setelah beberapa jam mereka meninggalkan belanjaannya di keranjang belanja, mereka perlu diingatkan tentang apa yang tadinya mereka inginkan.

Penyebab lainnya, mereka mungkin tidak bermaksud untuk meninggalkan keranjang belanjanya sama sekali, tapi dikarenakan kendala teknis dari website toko online tersebut. Dilansir dari Shopify, 24% pelanggan mengatakan “website bermasalah” dan 15% menyatakan “website timed out” sebagai alasan yang menyebabkan mereka tidak menyelesaikan pembelian.

Masalah dengan internet provider dapat menjadi penyebab terjadinya abandoned order sementara pelanggan Anda mungkin masih sangat ingin membeli. Menyimpan items yang ada di keranjang belanja mereka, menampilkan barang yang telah mereka rencanakan untuk beli, serta mengirimkan email pengingat kepada mereka dengan link (tautan) adalah cara termudah untuk mendapatkan pelanggan kembali.

Data dari Salesforce menunjukkan bahwa 60% customer kembali untuk menyelesaikan pembelian dalam waktu 24 jam setelah menerima email yang dikirim secara personal sehabis mereka meninggalkan keranjang belanjanya. Maka dari itu, sebagai pemilik toko online WooCommerce Anda perlu melihat peluang dari celah ini guna meningkatkan penjualan yang ‘nyaris’ tidak jadi Anda dapatkan. Simak strategi-strategi jitu berikut ini:

1. Ketahui Perbandingan Rata-rata Abandoned Order pada Bidang Industri Sejenis

Sebelum mulai mengirimkan email, Anda perlu mengetahui tingkat persentase abandoned order di bidang industri yang tengah digeluti. Hal ini dilakukan sebagai tolak ukur apakah tingkat abandoned order toko online Anda berada dalam rata-rata, di atas rata-rata, atau di bawah rata-rata.

  • Apabila tingkat abandoned order bisnis Anda masih berkisar di antara angka pada grafik di bawah ini, berarti performa toko online Anda dapat dikatakan masih cukup aman.
  • Apabila di bawah rata-rata, artinya performa toko online Anda sudah cukup baik karena memiliki jumlah abandoned order yang rendah.
  • Sedangkan jika di atas rata-rata, tampaknya Anda perlu bekerja ekstra karena artinya toko Anda memiliki jumlah abandoned order yang tinggi.

Untuk memahami sudah seberapa baik performa toko online Anda, Anda harus membandingkan tingkat check-out toko online lain yang sejenis dengan industri Anda. Simak data statistik abandoned order pada berbagai bidang industri di bawah ini:

 

Berdasarkan grafik di atas dapat dilihat bahwa persentase abandoned order tertinggi adalah pada bidang industri keuangan yang mencapai 83,6%, sedangkan abandoned order terendah adalah di industri gaming (permainan) sebesar 64,2%.

Berikut ini kami urutkan persentasenya dari yang tertinggi hingga terendah:

Keuangan 83,6 %
Non-profit 83,1 %
Travel 81,7 %
Retail 72,8 %
Pakaian 68,3 %
Gaming 64,2 %
Rata-rata 75,6 %

 

Seperti yang Anda lihat, tingkat abandoned order berbeda-beda tergantung pada industri apa toko online Anda bergerak.

 

2. Buat Email Pemberitahuan Bertingkat

Setelah Anda mengetahui posisi tingkat abandoned order toko online Anda, selanjutnya Anda bisa menyiapkan dan mulai mengirim Email Notifikasi Reminder Pembayaran kepada customer. Sebaiknya, Anda mengirimkan lebih dari satu email atau yang disebut dengan Email Pemberitahuan Bertingkat.

Email Pemberitahuan Bertingkat maksudnya adalah email yang dikirimkan beberapa kali secara bertahap dalam kurun waktu tertentu. Berikut hasil riset dari beberapa toko online terkait waktu terbaik untuk mengirimkan Email Pertama, Kedua, dan Ketiga.

  • Email Pertama : Apabila dikirim dalam waktu 1 jam akan memulihkan Abandoned Order sebanyak 20,3%. Namun apabila Email Pertama ini dikirim setelah 24 jam lebih, persentase Abandoned Order yang berhasil dipulihkan hanya 12,2%. Maka dari itu, Email Pertama paling baik dikirim dalam waktu 1 jam.
  • Email Kedua : Apabila dikirim setelah 24 jam akan memulihkan Abandoned Order sebesar 17,7%. Namun jika Email Kedua dikirim setelah 48 jam hanya akan memulihkan 7,7% Abandoned Order.
  • Email Ketiga : Apabila dikirimkan setelah 72 jam akan memulihkan Abandoned Order sebesar 18,2%.

Strategi Jitu : Email Pertama harus dikirim dalam kurun waktu 1 jam setelah customer meninggalkan keranjang belanjanya, Email Kedua setelah 24 jam, dan Email Ketiga setelah 72 jam.

Catatan Penting!

  • Jangan mengirimkan lebih dari 1 email apabila customer sudah menindaklanjuti/menyelesaikan proses pembeliannya setelah menerima Email Pertama.
  • Gunakan percobaan A/B untuk bereksperimen dengan judul, isi, dan waktu pengiriman yang berbeda.

 

3. Masukkan Insentif di Email Ketiga untuk Membuat Deal

  • Menetapkan waktu pemblokiran yang lama untuk email yang ada diskonnya sehingga pengunjung tidak membiasakan menunggu untuk itu.
  • Segmen inventif – tawarkan diskon yang berbeda berdasarkan konten di keranjang belanja customer, ikuti history pencariannya.
  • Gunakan fitur kupon yang diterapkan otomatis (auto-applied coupons) ketika customer check-out. Jika customer Anda menyelesaikan check-out tetapi lupa kode kupon/voucher, mereka mungkin akan meninggalkan keranjang belanjanya untuk mencari kode kupon/voucher.

 

4. Tingkatkan Akuisisi Email dengan Berbagai Tipe-tipe Email yang Memancing

  • Dorong pengunjung website untuk mengirim sendiri rangkuman kunjungan mereka. Hal ini terbukti efektif mengembalikan penjualan (recovery) hingga 14%.
  • Sarankan pengunjung yang akan melakukan abandoned order untuk mengirimkan sebuah email berisikan konten keranjang belanja mereka. Hal ini dapat mengembalikan penjualan (recovery) hingga 29%.

5. Tawarkan Diskon

Kebanyakan customer meninggalkan keranjang belanjanya karena harga akhir lebih mahal dari yang mereka harapkan. Ketika customer berpikir tentang berapa banyak yang akan mereka bayar, mereka biasanya menambahkan harga setiap item yang mereka masukkan ke keranjang belanja. Mereka tidak selalu berpikir tentang pajak atau ongkos kirim, dan kalaupun mereka memikirkannya, mereka sering kali mengestimasi terlalu rendah.

Itulah sebabnya 3 dari 4 alasan utama customer meninggalkan keranjang belanja ada hubungannya dengan harga. Dan ada cara sederhana untuk memulihkan pelanggan yang ‘lari ketakutan’ dengan harga akhir, yaitu mengeluarkan diskon.

 

Tips jitu untuk Email Notifikasi Reminder Pembayaran:

Setiap Email Notifikasi Reminder Pembayaran memerlukan copywriting yang mendorong pembeli dan cara yang mudah (tidak ribet) untuk kembali ke keranjang belanja, misalnya dengan menyertakan link tautan. Atau minimal tampilkan gambar item/produk yang mereka tinggalkan itu. Klik: Cara Mengganti Email Notifikasi Reminder Pembayaran

Bagaimanapun juga, Email Notifikasi Reminder Pembayaran hanya bisa dikirimkan kepada pelanggan yang mencantumkan alamat email-nya, yang telah menambahkan item/produk ke keranjangnya.

Anggap saja Email Notifikasi Reminder Pembayaran adalah bonus peluang untuk melakukan pemasaran (marketing). Pandai-pandailah membuat semua materi marketing Anda menarik, dan Anda seharusnya tidak menganggap remeh email ini. Selain itu, karena tujuan Email Notifikasi Reminder Pembayaran adalah untuk memulihkan penjualan, mungkin email ini harus lebih ‘ramah’ daripada email lain yang biasanya Anda kirimkan. Apa saja komposisi untuk membuat sebuah email marketing yang bagus? Anda membutuhkan sebuah kalimat judul yang menarik perhatian, copywriting yang baik, dan gambar yang bagus.

Bagaimana? Sekarang Anda sudah bersemangat untuk memulihkan (me-recovery) penjualan Anda yang ditinggalkan di keranjang-keranjang belanja customer? Semoga dengan menerapkan tips-tips di atas dapat menurunkan rata-rata tingkat abandoned order toko online Anda, yaa! Kalau toko online Anda belum memiliki plugin Reminder Pembayaran, Anda bisa mendapatkannya di sini: https://tonjoostudio.com/product/plugin-reminder-pembayaran/

 

 

Referensi: Barilliance, Shopify, Salesforce

`
Author
WRITTEN BY

Nisa Husnainna

Nisa is a technical and marketing Content Writer at Tonjoo. She was previously writing for a multinational IT company and also a Reporter at her campus magazine. Since High School, she has been writing at her blog and discovered her passion in blogging. When she's not working, she enjoys traveling, reading, cooking, and try new things.

Related Post

Cara Mengubah Status Konfirmasi Pembayaran dengan Plugin Konfirmasi

21 Feb 2019 BY Nisa Husnainna

Cara Mengubah Status Konfirmasi Pembayaran – Konfirmasi pembayaran secara sistem (melalui Plugin Konfirmasi Pembayaran) akan mengurangi kerja Admin atau Customer Service (CS) toko online Anda. Tanpa konfirmasi pembayaran otomatis, CS …

Tips Mengatasi Masalah Pengiriman JNE dan J&T Express

12 Jul 2018 BY Fadhil Guntur Ashari

Tips Mengatasi Masalah Pengiriman JNE dan J&T Express – Di antara beberapa jasa ekspedisi yang ada di Indonesia sekarang ini, kamu mungkin sudah sering mempercayakan JNE dan J&T Express untuk …

Inilah 30+ Istilah Pengiriman Barang JNE yang Wajib Kamu Ketahui

20 Jul 2018 BY Fadhil Guntur Ashari

Fitur untuk melacak status paket Anda dengan cek nomor resi di website sudah menjadi layanan standar bagi jasa ekspedisi manapun termasuk JNE. Namun sayangnya, ketika Anda melakukan pelacakan nomor resi, …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *